Prediksi UFC Paris – Podcast Perjudian Olahraga

Prediksi UFC Paris - Podcast Perjudian Olahraga

Prediksi UFC Paris

Sudah lama sekali datang, tetapi UFC akhirnya sampai ke Prancis. Setelah larangan MMA dicabut pada tahun 2020 di negara itu, segi delapan UFC akhirnya memulai debutnya di Paris Sabtu ini dengan UFC Fight Night: Gane vs Tuivasa. Inilah prediksi UFC Paris saya – semua pemenang Anda untuk hari Sabtu, sebelumnya.

TERKAIT

5 Kesalahan Umum Taruhan MMA

taruhan gratis betmgm

Prediksi UFC Paris

Semua peluang milik PointsBet

Cyril Gane (-550) vs Tai Tuivasa

Prediksi UFC Paris

HOUSTON, TX – 07 AGUSTUS: Ciryl Gane merayakan kemenangannya atas Derrick Lewis dalam pertarungan Interim Heavyweight (Title) mereka selama UFC 265 pada 07 Agustus 2021, di Toyota Center di Houston, TX. (Foto oleh Louis Grasse/PxImages/Ikon Sportswire)

Ciryl Gane akan tampil sebagai pahlawan kampung halaman yang menang pada Sabtu malam di Accor Arena. Bertarung dari Pabrik MMA Paris, ‘Bon Gamin’ akan berusaha untuk bangkit kembali dari kekalahan pertamanya dalam karir, dalam pertarungan penyatuan gelar melawan Francis Ngannou. Dia memiliki panjang dan gaya bertarung yang cerdas untuk menghalangi Tai Tuivasa yang memukul berat. Gane juga memiliki beberapa grappling di saku belakangnya jika perlu. Dia menghindari kekuatan besar Ngannou selama 25 menit – saya pikir dia bisa melakukan hal yang sama dengan ‘Bam Bam’, tapi saya tidak akan mendekati garis sebesar ini untuk pertarungan ini.

Robert Whittaker (-230) vs Marvin Vettori

Mantan Juara Kelas Menengah UFC Robert Whittaker dengan jelas mempertaruhkan klaimnya sebagai petinju terbaik kedua dengan 185 pon di UFC dan belum benar-benar menunjukkan ‘selip’ dalam keterampilannya. Masalahnya, dia juga tidak menunjukkan kemampuan untuk mengalahkan juara saat ini Israel Adesanya, jatuh ke dia dua kali. Tapi dia memiliki keunggulan dalam setiap aspek olahraga melawan lawan minggu ini, Marvin Vettori, jadi dia harus mengangkat tangannya pada Sabtu malam.

Alessio Di Chirico (-110) vs Roman Kopylov

Kedua kelas menengah ini, sementara itu, belum mempertaruhkan klaim apa pun di UFC. Alessio Di Chirico adalah 4-6 di acara besar; Roman Kopylov 0-2. Sementara Kopylov memiliki kekuatan di pihaknya, Di Chirico mungkin adalah striker dan grappler yang lebih baik dan telah membuktikan bahwa dia bisa bersaing di level ini.

Alessio Di Chirico mematikan lampu Joaquin Buckley dengan headkick di UFC di ABC 1. Kedua kelas menengah ini akan bersaing di UFC Paris. Di Chirico menghadapi Roman Kopylov. Buckley menghadapi Nassourdine Imavov. #UFCParis pic.twitter.com/0cncHOIbuI

— Pilihan MMA Mike (@MikesMMAPicks) 29 Agustus 2022

Nasrat Haqparast (-220) vs John Makdessi

Meskipun menjadi favorit besar, Nasrat Haqparast bukanlah pilihan slam dunk bagi saya di sini. John Makdessi sulit keluar, dan Haqparast tidak selalu terkesan di segi delapan. Namun, Makdessi telah keluar dari kandang selama lebih dari satu tahun (petarung dengan lebih dari satu tahun antara pertarungan hanya menang 46% dari waktu) dan 10 tahun lebih tua dari Haqparast. Plus, Haqparast baru benar-benar kalah dari petarung divisi (atau setidaknya peringkat) akhir-akhir ini.

William Gomis (-215) vs Jarno Errens

Dua petinju kelas bulu yang memulai debutnya berada di urutan berikutnya di kartu utama, tetapi William Gomis akan memiliki penonton di sudutnya, karena dia orang Prancis. Dia juga akan masuk dalam delapan kemenangan beruntun, lebih muda dari Jarno Errens, dan mungkin memiliki kekuatan jadwal yang lebih kuat.

William Gomis membuat debut UFC-nya di #UFCParis dan saya sangat senang melihat apa yang akan dia lakukan di usia 25 tahun di UFC. Tanpa disadari dia adalah seorang striker dan melakukan salah satu takedown paling keren yang pernah saya lihat dalam pertarungan terakhirnya. pic.twitter.com/KKMeIjrjcV

— Jack Della Enjoyer (@MMAprospecwatch) 26 Agustus 2022

Nathaniel Wood (+112) vs Charles Jourdain

Saatnya mengambil anjing hidup di Nathaniel Wood. Petarung Inggris yang digembar-gemborkan itu akan membuat penampilan keduanya di kelas bulu setelah debut yang sukses dengan berat 145 pound melawan Charles Rosa. Saya berharap dia menjadi grappler yang lebih baik dalam laga melawan Charles Jourdain ini, dan mungkin juga striker yang lebih baik. Dan sementara Jourdain lebih tinggi dan mungkin lebih tebal, mereka memiliki jangkauan yang sama.

poinbet taruhan bebas risiko

Abus Magomedov (-260) vs Dustin Stoltzfus

Setelah hampir dua tahun absen, finalis PFL Abus Magomedov melakukan debut UFC pada Sabtu malam. Datang dari kemenangan pengajuan back-to-back, ia harus bisa mengendarai grapplingnya untuk meraih kemenangan atas Dustin Stoltzfus.

Nomor satu. Atas tumpukan! Semifinal Kelas Menengah: Unggulan #1 Abus Magomedov mengalahkan unggulan ke-5 Sadibou Sy dengan Keputusan Bulat. Magomedov maju ke Kejuaraan PFL 2018 di #NYE di #NYC di @HuluTheaterMSG untuk mendapatkan $1 Juta! #PFLPlayoffs @OfficialAbus pic.twitter.com/NsBC4xeCWa

— PFL (@PFLMMA) 21 Oktober 2018

Michal Figlak (-200) vs Fares Ziam

‘Mad Dog’ Michal Figlak adalah petarung debutan lainnya minggu ini, menghadapi empat pertarungan (2-2) veteran UFC Fares Ziam. Figlak 8-0 adalah prospek kelas ringan yang sangat dihormati, dengan pengalaman tingkat tinggi di Cage Warriors. Figlak melalui keputusan adalah prediksi saya yang tepat di sini.

Nassourdine Imavov (-371) vs Joaquin Buckley

Nassourdine Imavov telah memenangkan pertarungan dua kali berturut-turut melalui TKO, melawan lawan yang sangat kuat (Ian Heinisch dan Edmen Shahbazyan). Joaquin Buckley, meskipun berbahaya, mungkin merupakan langkah mundur dalam persaingan untuk ‘Rusia Sniper’, maka garis -371. Plus, ini adalah pertandingan kandang bagi Imavov, karena ia telah tinggal di Prancis sejak usia 10 tahun.

Benoit Saint-Denis (-400) vs Gabriel Miranda

Setelah menerima – dan bertahan – pukulan brutal dalam debutnya di UFC, Benoit Saint-Denis bangkit kembali dengan kemenangan submission dalam pertarungan terakhirnya. Dia mendapat pertarungan yang menguntungkan di kandang minggu ini, menghadapi debut singkat Gabriel Miranda.

Benoit Saint Denis menunjukkan ketangguhan sejati, ya ampun!

[ #UFC267 | The prelims are LIVE on @ESPNPlus | @VisitAbuDhabi | @InAbuDhabi | #InAbuDhabi ] pic.twitter.com/ZOPjxmD5mD

— UFC (@ufc) 30 Oktober 2021

Christian Quinonez (+108) vs Khalid Taha

Saya menentang statistik dan saya mengambil pemberitahuan singkat untuk memulai debutnya dalam pertarungan ini di Christian Quinonez. Dia datang ke pertunjukan besar di belakang penampilan yang mengesankan di Seri Penantang Dana White. Dia menang empat kali berturut-turut dan tujuh dari delapan, dan merupakan petarung muda yang lebih besar dalam pertarungan ini. Dan Khalid Taha belum secara resmi memenangkan pertarungan sejak April 2019 setelah kemenangan menghapus rekornya karena tes narkoba yang gagal.

Stephanie Egger (-300) vs Ailin Perez

Stephanie Egger baru saja kalah dalam pertarungan awal bulan ini, jadi dia akan mengambil yang ini dalam waktu yang sangat singkat melawan Ailin Perez yang memulai debutnya. Ini juga merupakan kelas berat untuknya di kelas bulu. Namun terlepas dari pembicaraan besarnya, Perez tidak pernah melawan seseorang di level Egger. Aku akan pergi dengan dokter hewan UFC.

Rekor Keseluruhan: 836-576

2022
Rekam: 230-119
Penghasilan: $826.83
Pengembalian Investasi: 2,4%

Konten Terkait

Author: Justin Watson