Prediksi UFC Vegas 61 – Podcast Perjudian Olahraga

Prediksi UFC Vegas 61 - Podcast Perjudian Olahraga

Prediksi UFC Vegas 61

Kami selamat dari kejadian paling langka – minggu libur UFC (sebenarnya saat ini tidak terlalu jarang – kami memiliki satu lagi minggu depan, menghela nafas). Lampu segi delapan UFC Apex akan kembali pada hari Sabtu ini untuk UFC Fight Night: Dern vs Yan. Sayangnya, kami telah kehilangan beberapa pertandingan undercard utama dari acara tersebut (Garbrandt vs Yahya, Rozenstruik vs Daukaus), membuatnya menjadi urusan yang lebih lemah dari yang seharusnya. Tetap saja, ada uang untuk dimenangkan. Berikut adalah prediksi UFC Vegas 61 saya.

TERKAIT

5 Kesalahan Umum Taruhan MMA

Prediksi UFC Vegas 61

Semua peluang milik PointsBet

Mackenzie Dern (-230) vs Yan Xiaonan

  Prediksi UFC Vegas 61

JACKSONVILLE, FL – 9 APRIL: Mackenzie Dern merayakan kemenangannya atas Tecia Torres dalam pertarungan Kelas Jerami Wanita mereka selama acara UFC 273 pada tanggal 9 April 2022, di Vystar Memorial Arena di Jacksonville, Florida. (Foto oleh Louis Grasse/PxImages/Ikon Sportswire)

Saya akan melawan kebiasaan saya memilih striker daripada grappler dan saya akan melakukan yang sebaliknya di sini. Tapi Mackenzie Dern bukan grappler biasa – dia adalah elit dari para elit. Dan lawan minggu ini, Yan Xiaonan, memiliki kebiasaan sering kalah dalam pertarungan. Yan pasti akan memiliki keunggulan, meskipun itu adalah area yang Dern telah menunjukkan banyak peningkatan. Tambahkan fakta bahwa dia telah memenangkan lima dari enam pertandingan terakhirnya, sementara Yan telah menjatuhkan dua pertandingan terakhirnya dan tidak pernah menang sejak November 2020, dan saya akan membawa Amerika untuk menang di sini.

Randy Brown (-325) vs Francisco Trinaldo

Kelas welter pria mengambil slot acara co-main, di mana saya naik dengan ‘Rude Boy’ Randy Brown. Saya pikir dia akan menjadi striker yang lebih baik dalam pertarungan ini – dan lihat keunggulan lainnya ini – dia enam inci lebih tinggi, memiliki keunggulan jangkauan delapan inci, dan 12 tahun lebih muda dari Francisco Trinaldo. Tapi saya bukan penggemar nomor ini, karena Trinaldo yang berusia 44 tahun tampaknya awet muda, menang dua kali berturut-turut dan lima dari enam. Terlepas dari itu, petarung yang lebih besar dan lebih muda biasanya merupakan pilihan yang tepat, dan saya pikir itu ada di sini.

Raoni Barcelos (-230) vs Trevin Jones

Sulit untuk mengetahui apa yang harus dilakukan Raoni Barcelos, karena dia kalah dalam dua pertarungan berturut-turut, di mana dia adalah favorit besar hingga sehat. Tapi saya pikir dia punya barang untuk mengalahkan Trevin Jones minggu ini dan menghentikan kemerosotannya. Jones juga telah dikalahkan dalam dua pertarungan berturut-turut, meskipun persaingan lebih ketat dari Barcelos. Pemain Brasil itu harus memiliki keunggulan di kaki dan pasti di tanah dalam pertarungan ini.

Raoni Barcelos membagikan lima potong kecil untuk mendapatkan kemenangan TKO . pic.twitter.com/fhouxFHNap

— FOX Sports: UFC (@UFCONFOX) 15 Juli 2018

Sodiq Yusuff (-900) vs Don Shainis

Pertarungan ini jauh lebih mudah diprediksi daripada tiga yang pertama, karena garis -900 mengkhianati. Don Shainis membuat debut UFC-nya dalam waktu singkat, tidak pernah menjadi resep untuk sukses. Dan siapa yang dia lawan di sana? Peringkat 12 teratas ‘Super’ Sodiq Yusuff, 12-2 secara keseluruhan dan 5-1 di UFC. Oh, dan Yusuff juga memiliki keunggulan jangkauan empat inci dan tiga tahun lebih muda dari Shainis.

John Castaneda (-182) vs. Daniel Santos

Pertarungan ini baru-baru ini telah diubah dari pertarungan kelas bantam (135 pon) menjadi pertarungan kelas 140 pon, yang menurut saya menguntungkan John Castaneda, karena ia telah bertarung di kelas bulu dan ringan di masa lalu, sementara Daniel Santos dulunya adalah kelas terbang. Castaneda akan lebih besar dan lebih kuat, memiliki keunggulan jangkauan empat inci, dan telah menyelesaikan dua lawan terakhirnya (Santos 0-1 di UFC dan belum pernah memenangkan pertarungan sejak November 2019). Saya pikir ‘Sexi Mexi’ akan berada di kursi pengemudi di kaki dan/atau di matras.

Pertunjukan apa!!!!

Mengesankan dari awal hingga akhir untuk John Castaneda!

[ #UFCVegas47 on @ESPNPlus ] pic.twitter.com/IFB2CNuefN

— UFC (@ufc) 5 Februari 2022

Mike Davis (-180) vs Viacheslav Borshchev

Kami semua tinggi pada ‘Slava Claus’ Viacheslav Borshchev, kemudian kereta hype tergelincir ketika ia didominasi di tikar oleh Marc Diakiese dalam pertarungan terakhirnya. Saya benar-benar ingin mendukung Borshchev minggu ini, tetapi saya tidak bisa melakukannya. Pertama, dia melakukan pertarungan ini dalam waktu singkat, yang berarti dia memiliki peluang 37% untuk menang (hanya 30% berdasarkan penampilan petarung dalam waktu singkat pada tahun 2022). Dan Mike Davis memukul sangat keras dan juga grappler yang lebih baik daripada Slava.

poinbet taruhan bebas risiko

Ilir Latifi (-180) vs. Aleksei Oleinik

Pertarungan ini seharusnya terjadi beberapa bulan yang lalu. Inilah yang saya tulis saat itu: Sementara Ilir Latifi yang berusia 39 tahun bukanlah ayam musim semi, dia masih lima tahun lebih muda dari petarung tertua di UFC, Aleksei Oleinik. Oleinik telah kalah tiga kali berturut-turut, dan dengan pertarungan pro MMA nomor 77 ini untuknya, saya pikir dia sudah cukup banyak selesai. Latifi harus bisa menggiling huruf W.

Tabatha Ricci (-215) vs Jessica Penne

Saya berpikir panjang dan keras tentang mengambil Jessica Penne dan keuntungan setengah kaki jangkauannya, tetapi sekali lagi saya harus berpihak pada petarung yang lebih besar dan lebih muda. Tabatha Ricci biasa bertarung dengan berat 125 pound, Penn dengan berat 105 pound. Dan Ricci 12 tahun lebih muda darinya dan dalam dua kemenangan beruntun yang bagus. Ditambah lagi, dia bisa melakukan ini. Itu relevan, kan?!

Pekan Pertarungan Tabatha Ricci pic.twitter.com/u3o8Ol7klh

— Taruhan Telur UFC (@UFCEgg) 26 September 2022

Jesse Ronson (+120) vs. Joaquim Silva

Akhirnya, saya menemukan seekor anjing di kartu berkapur ini. Dan itu hanya kebetulan bahwa itu adalah sesama orang Kanada yang tinggal hanya satu jam dari saya, jujur. Jesse Ronson masih belum secara resmi memenangkan pertarungan UFC, dengan satu-satunya kemenangannya dalam lima pertandingan dihapus dari catatan karena tes narkoba yang gagal. Tapi saya pikir dia bisa mengalahkan Joaquim Silva minggu ini, seorang petarung yang tersingkir dalam dua pertarungan terakhirnya dan sangat tidak aktif selama lima tahun terakhir.

Krzysztof Jotko (-125) vs Brendan Allen

Krzysztof Jotko licik dengan baik, menang dua kali berturut-turut dan lima dari enam, namun dia masih terbang di bawah radar. Dengan Brendan Allen, Anda tidak pernah tahu apa yang akan Anda dapatkan. Saya pikir Jotko akan lebih baik darinya dan mungkin juga grappler yang lebih kuat, atau setidaknya grappler yang sebanding dengan Allen.

Maxim Grishin (-175) vs Phillipe Lins

Maxim Grishin akan menjadi striker yang lebih baik di sini dan lebih berpengalaman – dan mungkin lebih besar – daripada Phillipe Lins. Lins datang ke UFC dengan sedikit sensasi di belakangnya, tetapi sejauh ini mengecewakan, unggul 1-2.

RALLY PUNCHES.

Maxim Grishin dengan hujan tembakan yang terlambat untuk menutup pertarungan.

[ Watch now on #ESPNPlus ] pic.twitter.com/VohRoBUvO6

— UFC (@ufc) 17 Oktober 2020

Chelsea Chandler (-105) vs Julija Stoliarenko

Saya akan dengan keberanian saya dan mengambil sedikit underdog Chelsea Chandler dalam debutnya UFC melawan Julija Stoliarenko. Dia telah menghadapi persaingan ketat di Invicta sebelum ini, dengan empat kemenangan terakhirnya atas lawan dengan rekor gabungan 16-2. Keunggulan jangkauan tiga inci atas Stoliarenko juga tidak merugikan.

Randy Costa (-300) vs Guido Cannetti

Anda tahu saya harus mengalahkan petarung yang lebih muda (selama 15 tahun!), yang lebih besar (tiga inci lebih tinggi, lima inci) di Randy Costa daripada Guido Cannetti. Anda tahu bagaimana saya berguling.

Rekor Keseluruhan: 861-587

2022
Rekam: 255-133
Penghasilan: $723,07
Pengembalian Investasi: 1,9%

Konten Terkait

Author: Justin Watson