Pro eSports: Apakah Mereka Atlet atau Bukan?

Pro eSports: Apakah Mereka Atlet atau Bukan?

Tidak ada pertanyaan tentang itu: eSports ada di sini untuk tinggal. Di seluruh dunia, acara game teratas untuk game seperti Garena Free Fire, League of Legends, dan Dota 2 secara teratur menarik jutaan pemirsa secara bersamaan. Meskipun mereka tidak mendukung 110 juta lebih penonton Super Bowl NFL, Seri Dunia Api Gratis pada tahun 2021 menarik 5,4 juta pemirsa — lebih dari empat juta yang menonton pertandingan Piala Stanley terakhir NHL pada tahun 2022.

Saat acara besar semakin populer, pemain eSports top direkrut untuk bergabung dengan tim di seluruh dunia. Sejauh ini, industri belum menetapkan aturan yang seragam tentang hak-hak pemain internasional dan pedoman perdagangan, tetapi ini sedang dikerjakan. Riot Games, misalnya, memimpin.

Dilihat dari segi infrastruktur, pemain eSports tentunya adalah atlet seperti mereka yang berlaga di NFL atau liga besar lainnya. Mereka menarik penonton yang sebanding, mereka bersaing di panggung global dengan pemain terhebat di dunia, dan mereka mendapatkan dolar tertinggi dengan melakukannya. Tapi… apakah mereka atlet jika mereka tidak hanya mengandalkan teknik fisik? Mari kita lihat lebih dekat.

Permainan Mental

eSports bukanlah debat pertama yang mengamuk tentang tingkat fisik yang membuat seorang atlet. Misalnya, pro poker telah diperlakukan sebagai kuasi-atlet sejak World Series of Poker dimulai pada 1970-an. Seperti halnya bermain game, komunitas poker online yang dinamis telah membantu menumbuhkan minat pada keterampilan di generasi mendatang.

Dan para pemain poker menuju ke matras untuk kompetisi global—dan mereka membawa pulang jutaan dolar untuk upaya sukses mereka. Namun, pada umumnya, mereka tidak dianggap sebagai atlet. Demikian pula, beberapa penggemar olahraga mempertanyakan atletis pebalap NASCAR dan F1.

Jika mereka duduk di belakang kemudi dan membuat gerakan fisik minimal sambil mengandalkan pengambilan keputusan secepat kilat (seperti banyak pemain eSports), apakah mereka benar-benar bintang olahraga? Atau apakah mereka ada dalam jenis di antara yang bergantung pada kekuatan fisik dan mental?

Bangkit & Giling

Atlet dari semua lini harus membuat keputusan cepat dalam sepersekian detik, sambil menghadapi keadaan yang melelahkan secara fisik. Dengan kata lain, menjadi seorang atlet membutuhkan pengkondisian mental dan fisik. Dan meskipun atlet eSports tidak akan berlari-lari di lapangan, mereka masih perlu melatih tubuh mereka untuk menangani sesi permainan yang panjang.

Mata mereka harus cepat menilai lapangan, seperti quarterback; koordinasi tangan-mata mereka harus dapat diandalkan, seperti pemberhentian singkat; dan pernapasan mereka harus dioptimalkan untuk kejernihan pikiran, seperti perenang.

Dan berbicara tentang sesi permainan yang panjang, banyak atlet eSports menghabiskan waktu berjam-jam untuk menyempurnakan keterampilan mereka—sama seperti atlet mana pun. Gagasan bahwa atlet eSports duduk untuk bersaing, dan karena itu bukan atlet, juga tidak mengandung banyak air. Bagaimanapun, Komite Olimpiade Internasional mengakui catur dan jembatan sebagai olahraga yang sah.

Berat Shaq

Pada Mei 2022, salah satu investor asli terbesar eSports mempertimbangkan perdebatan tersebut. Shaquille O’Neill, yang bermain untuk ‘Showtime’ Lakers pada awal 2000-an dan memiliki empat kejuaraan NBA, adalah pakar atletik. Dan, yang sangat menyenangkan para pemain top di seluruh dunia, berargumen mendukung pemain eSports menjadi atlet.

Shaq memanfaatkan pengalamannya sendiri di lapangan, menyimpulkan bahwa hanya 15 persen dari atletisnya adalah fisik. Sebagian besar adalah mental — dan atlet eSports, menurut Shaq, adalah beberapa pesaing mental terberat di dunia.

Author: Justin Watson